Perjalanan Panjang Menuju Psikologi UI

Oleh: Bang Ancol . Senin, 01 Juli 2019

Gue Ancol (nama panggung), alumni Psikologi UI angkatan 2010. Banyak cerita yang gue denger dari temen-temen gue tentang perjuangan mereka untuk merengkuh perguruan tinggi yang mereka impikan. Ada yang mudah banget mendapatkannya, ada pula yang nyaris putus asa. Izinkan gue menjadi salah satu dari mereka yang membagikan cerita gue ketika menentukan dan mendapatkan perguruan tinggi.

Jadi begini ceritanya…

Gue sebenernya salah satu siswa yang lumayan cemerlang di sekolah gue, khususnya jurusan Ilmu Sosial. Ya ibaratnya kalo dirangking tiap semester gue selalu berada di papan atas lah ya. Gue punya beberapa rival di kelas yang emang otaknya encer banget, lebih encer dari obat batuk malah. Selain lumayan kinclong di kelas, gue juga lumayan aktif di ekstrakurikuler yang gue ikutin, yaitu futsal. Gue sering ikut latihan, beberapa kali juga ikut turnamen futsal di wilayah Jabodetabek./p>

Ketika liburan naik kelas XII, gue dicemplungin ke bootcamp pelatihan goal setting oleh bokap gue. Acaranya berlangsung selama satu pekan di Lembang, Bandung. Seinget gue, acara itu cukup prestisius di masa itu ya, soalnya biaya yang mesti dikeluarin juga lumayan banyak. Asli ya, itu pelatihannya kayak camp penyiksaan, otot dan otak dipacu 12 jam lebih dalam sehari. Capek? Banget cuy! Ya tapi gue dapet banyak hal dari kegiatan itu, salah satu yang paling besar adalah menentukan rencana hidup dalam beberapa tahun ke depan.

Gue dikasih semacam peta kehidupan, salah satu isiannya adalah apa saja yang akan dilakukan atau didapatkan dalam 5 tahun ke depan. Waktu itu, untuk satu tahun ke depan gue menentukan akan berkuliah di Stanford, Monash, atau di UI. Kenapa pilihan pertama dan kedua itu kampus luar? Karena ketika di acara itu, gue cukup banyak terpapar sama temen-temen yang emang mau kuliah di luar negeri. Yaa selain itu karena mereka pada tajir juga sih, jadi kayaknya gak perlu mikir banyak buat sekolah di luar tanpa beasiswa. Sejujurnya waktu itu gue asal aja sih nulis UI, karena yang paling mencuat di pikiran gue saat itu adalah UI. Gak ada bayangan juga gue bakalan kuliah apa di universitas-universitas yang gue tulis di atas.

Pemikiran tentang kuliah di luar negeri perlahan sirna karena gue juga ogah-ogahan nyari beasiswa. Target yang paling realistis adalah masuk kampus negeri, semacam IPB, UGM, Undip, dan tentunya UI. Saat itu gue masih belum kepikiran juga mau ambil jurusan apa. Gue nanya ke banyak alumni SMA gue tentang jurusan apa yang emang menjanjikan masa depannya, salah satunya adalah komunikasi. Gue mulai riset kecil-kecilan tentang jurusan komunikasi, mulai dari kuliahnya sampai prospek karirnya. Gue konsultasi sama guru-guru di tempat bimbel gue dan diskusi bareng orangtua gue. Ya, akhirnya gue memutuskan untuk menjadikan jurusan komunikasi menjadi prioritas utama, setelah itu ada jurusan manajemen dan psikologi.

Perjalanan mulai berat dan semangat mulai hilang

Enam bulan kemudian, tibalah saatnya gue cukup sibuk dengan ujian dan tryout yang banyak. Bimbel mulai intensif dan banyak banget tryout. Saat itu, setiap tryout gue selalu ada di rangking 10 terbawah. Entah kenapa gue udah mulai jenuh dengan intensitas belajar yang padat banget. Di situlah gue merasa udah bodo amat dengan ujian-ujian itu. Tapi, suatu saat gue iseng mendaftarkan diri di tryout yang diselenggarakan oleh BEM FMIPA UI. Tujuan gue ikut sebenernya adalah mau cari jodoh, soalnya itu kan tryout umum dan cakupannya Jabodetabek. Jadi siapa tau bisa menemukan seseorang yang bisa dipepet ye kan.

Gak disangka dan di luar perkiraan, di tryout itu gue berhasil dapet rangking 3 di jurusan ilmu sosial. Gue berhak mendapatkan hadiah berupa suvenir dari BEM FMIPA UI. Berharap banget hadiahnya adalah langsung masuk UI tanpa ujian hahaha. Gue disuruh dateng ke FMIPA UI untuk ambil hadiahnya, saat itu pertama kali gue masuk ke kawasan UI. Impresi gue adalah, “wah keren banget ini kampus, adem dan lega!”. Sampai di sana, gue langsung dianter ke basecamp BEM FMIPA dan dikasih lah itu hadiah ke gue. Gue langsung bongkar di tempat saking gak sabarnya, salah satu suvenirnya adalah kaos bertuliskan “We are the next yellow jackets” Beeuuh, jadi penyemangat banget itu kaos seenggaknya buat dua minggu ke depan, hahaha. Beberapa kali gue pake itu kaos ke tempat bimbel, sekalian pamer lah ke mereka kalo gue bisa dapet peringkat 3 besar di tryout itu.

Seusai Ujian Nasional, gue berhadapan dengan beberapa ujian mandiri kampus negeri. Ujian yang pertama adalah UTUL UGM. Ini beban sih bagi gue, karena sahabat gue dari SD sampe SMA udah dapet duluan di Komunikasi UGM lewat jalur seleksi sebelum UTUL. Gue pengen banget juga bisa kuliah di sana, bahkan gue udah disiapin juga kamar kostan sebelah kamarnya dia, gokil kan. Soalnya gue emang selalu main bareng dari SD, rumah gue dan dia pun gak jauh jaraknya. Nah, tibalah saatnya gue menjalani ujian tulis, waktu itu lokasinya di SMA 46 Jakarta. Asli deh ya soalnya sulit banget, bener-bener di luar dugaan soalnya sesulit itu, pasrah banget lah gue. Ekspektasi gue yang tinggi buat masuk Komunikasi UGM runtuh sekejap ketika lihat pengumuman, gue gak lolos.

Ujian mandiri kampus negeri gak berhenti di situ, seminggu kemudian gue ikutan ujian mandiri Undip yang lokasinya di Istora Senayan. Rame banget itu tempat isinya orang-orang mau masuk Undip plus keluarga yang nganterin, udah kayak konser tapi pake kursi bimbel cuy! Gak lama dimulai ujian, bunyi gemeritik hujan kedengeran dari atap. Pas banget atap di atas kepala gue bocor, jatuh lah air bercururan yang hampir membasahi lembar jawaban komputer yang udah gue bulet-buletin nama dan nomor gue. Bergeser lah duduk gue dikit-dikit biar gak kena hujan. Tapi syukurnya adalah soalnya cenderung gampang, pokoknya pede banget lah gue bisa lolos itu ujian. Eh eh eh ternyata, pas gue cek pengumumannya, gue gagal lagi. Udah seyakin itu gue bisa dapet padahal, tapi ya mau gimana lagi.

Keyakinan dari segala pembelajaran

Dari kedua ujian yang udah gue laluin, gue belajar mengelola ekspektasi. Ujian berikutnya yang mesti gue hadapi adalah SIMAK UI. Saat itu, pilihan jurusan gue dibuat serealistis mungkin yang sesuai sama kemampuan gue. Setelah diskusi sama orangtua, gue menentukan pilihan gue yang pertama adalah psikologi, kedua sastra Inggris, ketiga kesejahteraan sosial. Di situ gue gak berharap banyak dan bener-bener let it flow aja.

Waktu itu gue dapet tempat ujian di SMP yang letaknya persis di samping SMA gue, jadi emang udah hafal banget sih lokasinya. Karena gue ngerasa udah paham, gue santai-santai banget tuh berangkatnya. Alhasil, gue telat setengah jam ujiannya, untungnya masih dibolehin ikut ujian. Ruang kelas yang dipake buat gue ujian itu gak kondusif banget suasananya. Itu ada di lantai dua, posisinya deket tembok luar sekolah yang langsung berdampingan sama jalan raya super rame. Terus di seberang sekolah ada tukang las yang biasa bikin pager rumah, jadi ya latar belakang suara ujiannya adalah suara kendaraan, orang jualan, sama suara gerinda lagi motong besi, kacau asli. Gue semampunya banget ngerjain ujiannya, yang yakin bener ya gue isi, yang gak yakin ya gue gak isi. Itu karena sistem penilaiannya kalo salah dapet -1, benar +4, gak diisi 0. Meskipun gue pasrah, tapi di dalem hati yang bener-bener dalem gue yakin bisa dapet UI apapun jurusannya.

Tibalah hari penentuan alias pengumuman. Gue heran sama diri gue sendiri karena gak se-excited itu buat ngecek hasil pengumumannya. Jam 9 pagi gue udah nyalain komputer di ruang kerja bokap buat ngecek. Tapi karena gue laper banget, sarapan dulu deh tuh. Kelar sarapan, masih nyantai dulu, tidur-tiduran di sofa biar bikin tenang kalo gagal lolos lagi. Setelah itu, baru gue beranjak dan mengakses situsnya Penerimaan UI.

Masukin nomor pendaftaran dan password, sambal baca bismillah gue teken enter. Daaaan… ada tulisan yang latar belakangnya warna ijo terang. “Selamat bla bla bla… di Jurusan Psikologi”. Gue diem sejenak, mikir, terus gue cek lagi nama dan nomor pendaftarannya, ternyata emang nama dan nomor gue. Gue girang parah, tapi gak bisa diungkapin, gue mencoba menahan tangis.

Ternyata bokap gue ngeliatin dari belakang, doi abis mandi, handuk masih di leher terus nyamperin gue. Dipeluklah gue sama bokap, tangis gue pecah saat itu. Gak lama kemudian, nyokap gue balik dari kondangan. Masih berkebaya, langsung gue peluk dan beliau juga nangis terus sujud syukur. Bener-bener terharu banget, gue ngerasa dukungan dari keluarga terbayar lunas dengan pengumuman gue masuk UI, jurusan psikologi pula.

Malemnya, gue merenung di atas kasur, gimana dan kenapa gue bisa dapet kuliah di UI. Terus mata gue tertuju pada peta kehidupan yang setiap pagi gue liat. Di situ tertulis UI sebagai salah satu pilihan tujuan kuliah gue setelah lulus SMA. Gue ngerasa itulah salah satu hasil dari pembuatan goal setting yang mungkin secara gak sadar memacu gue untuk mendapatkan apa yang gue mau. Itu gue tulis dan selalu gue liat dari bangun pagi. Nah terus gue belajar juga dari pengalaman sebelumnya bahwa ekspektasi juga harus dikelola dengan bijak. Lo boleh punya ekspektasi yang tinggi, tapi perhatiin juga kemampuan lo sejauh apa, realistis aja. Soalnya kalo lo gagal, itu rasanya sakit banget. Menurut gue, maksimalin aja kemampuan lo untuk mendapatkan sesuatu, dan biarin itu berjalan sambil berdoa dan yakin kalo lo bisa dapetin itu.

Setelah merenung dan tiduran, gue buka lemari baju dan nyari kaos gue yang dapet dari hadiah tryout. Gue ambil spidol hitam, terus gue coret tulisan “next” sehingga jadi “We are the yellow jackets”. Perjalanan kuliah gue sebagai mahasiswa Psikologi UI pun dimulai.

“Believe in yourself! Have faith in your abilities. Without a humble but reasonable confidence in your powers you cannot be successful or happy” – Norman Vincent Peale